RAJA BONE KE-26 LA MAPPASELING, 1835-1845

0
1
LA MAPPASELING, SULTAN ADAM NAJAMUDDIN, MATINROE RI SALASSANA, 1835-1845, La Mappaseling Arung Pannyili menggantikan saudaranya I Manneng Arung Data MatinroE ri Kessi menjadi Mangkau’ di Bone. Dalam khutbah Jumat namanya disebut sebagai Sultan Adam Najamuddin. Adapun yang menjadi penengah untuk mendamaikan kembali Bone dengan Gubernur Belanda, adalah La Mappangara Arung Sinri, anak dari We Masi Arung Weteng dengan suaminya yang bernama To Tenri Tomarilaleng Pawelaiye ri Kaluku BodoE.

La Mappangara menggantikan ayahnya menjadi Tomarilaleng ri Bone dan setelah meninggal dunia, dinamakanlah PawelaiyE ri SessoE. Ketika La Mappangara menjadi Tomarilaleng di Bone, terjalinlah kembali persahabatan Bone dengan Kompeni Belanda yang pernah terputus. Pada tanggal 13 Agustus 1835 M. diperbaharuilah perjanjian yang pernah disepakati oleh Petta To RisompaE dengan Pembesar Kompeni Belanda di Ujungpandang.

Dalam tahun 1838 Masehi Arumpone La Mappaseling bersama TomarilalengE Arung Sinri berangkat ke Ujungpandang untuk menemui Pembesar Kompeni Belanda yang bernama Tuan de Peres guna mempererat hubungan Bone dengan Kompeni Belanda.

La Mappangara Arung Sinri Tomarilaleng Bone yang kawin dengan saudara perempuan Arumpone yang bernama We Kalaru Arung Pallengoreng. Dari perkawinannya itu, tidak melahirkan anak. Begitu pula Arumpone La Mappaseling Arung Pannyili, juga tidak memiliki Arung Makkunrai (permaisuri) yang melahirkan anak.

Dalam tahun 1845 Masehi Arumpone La Mappaseling Arung Pannyili meninggal dunia dan dinamakanlah MatinroE ri Salassana. Dengan demikian, para Hadat Bone bermusyawarah untuk menentukan pengganti Arumpone. Setelah terjadi berbagai pertimbangan, maka disepakatilah La Parenrengi Arung Ugi menggantikan pamannya sebagai Mangkau’ di Bone.

Komentar yang Sopan

Please enter your comment!
Please enter your name here